♥ follower

Khamis, 10 November 2011

Redha dan Pasrah

Assalamulaikum...

Hari Raya Aidiladha untuk tahun 1432H baru je berlalu..
Semenjak ketiadaan abang perasaan rase bercampur2 bile hari raya datang menjengah...
pertama sekali otak terus berfikir tentang MAK!!! ape perasaan mak nanti..??? ape yg mak rase..???
pastu terus kepada AYAH!!! Ya Allah mampukah kami suami isteri memikul tanggungjawab itu utk memastikan hati mak dgn ayah tidak terlalu sedih, hati sendiri macam mn pulak...

MAK....
Hanya ibu yang pernah kehilangan anak je yg tahu perasaan mak sekarang..
sedih mak bukan seperti sedih seorg ayah atas kehilangan anaknya..
rindu mak tak same rindu seorang isteri kepada suaminya...
pedih mak tak same remuknya hati seorang adik atas kehilangan abangnya...
mak terlalu sedih, terlalu rindu dan terlalu pedih di atas kehilangan satu2nya anak lelaki kesayangan...
dari kecik abang memang rapat dengan mak berbanding dgn ayah..
dari kecik seboleh2 nye semua permintaan abang mak dan ayah akan tunaikan..
segala sedih gembira abang pasti abang akan cerita pada mak dulu berbanding ayah..
Mak redha dengan ketentuan Allah tetapi bila rindu datang hanya Allah yang tahu betapa pedihnya hati mak..

"mak, adik sayang mak, seboleh2nye adik tak nak tgk mak menangis lagi.. Tapi aku hanya sebagai seorang adik pun air mata susah nak kering inikan pula mak, yang mengandungkan 9 bulan, yang merasai kesakitan semasa melahirkan yang membesarkan abang sehingga 31 tahun dan yg bersusah payah untuk majlis perkahwinan abang.."


Hadith :

Rasulullah s.a.w telah bersabda yang maksudnya:”Jika seorang hamba Allah kematian anak, Allah bertanya kepada Malaikat:”Adakah kamu telah mengambil nyawa anak hamba-Ku? Malaikat menjawab:”Ya.” Allah bertanya lagi: “Kamu telah mengambil nyawa buah hatinya?” Malaikat menjawab:”Ya”. Allah bertanya kali ketiga:”Apakah kata hamba-Ku?”Malaikat menjawab:”Ia bersyukur pada-Mu serta mengucapkan “dari Allah kita datang dan kepadanya kita kembali”. Allah Ta’ala memerintahkan malaikat-Nya:”Binalah baginya sebuah rumah di syurga dan namakan rumah itu ‘Rumah Kesyukuran’.”


(at-Tirmidzi dan Ibnu Hibban)


Mak seorang yang kuat.. segala dugaan mak telah tempoh dengan sabar..
segala dugaan mak telah harungi dari muda sampai la sekarang..
orang lain yang tidak mengetahui apa2 hanye boleh tersenyum sinis memandang mak...
Kawan politik hanye wujud  bila memerlukan undi dan sokongan..
tp bile dugaan datang lenyap batang hidung pun tak nmpak...
ermmm same la macam ahli politik yg sorang nie...
bila susah dulu ayah dgn mak yg dicari yang sentiasa dalam kepala otak..
sekarang..bila gambar tiap2 hari masuk tv ucapan takhziah sms pun haaraaaammmm takde...
haaa itu la politik nama nyeee....
Tapi dugaan kehilangan abang adalah dugaan terbesar untuk mak...
mak pernah kata "sakit bersalin kan abang dulu masih lagi mak rase, cepatnye la abang pergi, tapi mak redha, mak sentiasa doakan abang, mak halalkan susu mak untuk abang, mak tak ralat sangat sebab kita ade masa abang pergi, mak halal kan segala2 nye, abang anak yang baik..." Ya abang mmg seorang anak yang baik, mmg seoranga abang yg bertanggungjawab.

AKU...
seperti tidak percaya aku ziarah pusara abang sendiri..
seperti tidak percaya aku duduk disisi pusara abang....
seperti tidak percaya aku membaca Yassin untuk abang...
seperti tidak percaya nama abang akan tertulis di batu nisan yang bakal ditempah nanti...
Betul ke ni..???
Air mata menitis juga setelah lama ditahan ketika menyiram air dan menabur daun pandan di pusara abang...
Redha.. pasrah dengan ketentuan Allah...






2 pengkritik hebat:

.:. Maa .:. berkata...

sedih. xterucap dgn kata2... hurmmmm...

Akma berkata...

semoga Allah terus bagi kita kekuatan yang kita tak tahu bila akan tiba masanya...akak yakin adik and azizul mampu lakukan...semoga kita terus tabah...